RAMADHAN KAREEM

Alhamdulillah

Setinggi-tinggi pujian kepada Maha Pencipta Maha Pemelihara seluruh kehidupan di langit dan di bumi dengan nikmat dan rahmat yang diberikan kepada hambaNya. Maka sebagai hamba yang bersyukur atas nikmat kurniaan dariNya marilah kita bersama-sama menambahkan ketaqwaan kita kepada Allah, Tuhan yang mentadbir sekalian alam. Tuhan yang Mencipta & Memelihara semua pergerakan planet-planet, awan, hujan, matahari, bintang, bulan, malam, siang, sejuk, panas dan lain-lain lagi. Sehinggakan bola mata kita tak mampu membaca, melihat, memandang apa yang ada di hadapan kita sekarang tanpa perintah dan izin dari Allah Taala. Nadi di pergelangan tangan, jantung yang sedang berdegup laju dan perlahan, bukanlah atas kekuasaan dan kawalan manusia walaupun dia seorang doktor pakar jantung atau doktor pakar saraf sekali pun. Siapa yang berkuasa atas semua ini? Jawapannya: Allah. Hanya Allah berkuasa atas segala sesuatu. Allah Khaliq, Maha Pencipta, berkuasa atas segala ciptaanNya. Selain dari Allah, makhluk, ciptaan yang langsung tiada kuasa tanpa izin dari Allah. Allahuakbar. Kembalikan keyakinan kita kepada Allah. Semuanya dari Allah. Keyakinan ini perlu diusahakan sebelum kita pergi berjumpa dengan Allah Taala. Sebelum jasad terbujur kaku tak dapat nak mandi, tak dapat nak solat sendiri. Usahakan atas iman yakin bahawasanya Allah Maha Kuasa, makhluk langsung tiada kuasa. Laailaaha illAllah.

Kejayaan dunia & akhirat hanya dalam mentaati perintah Allah, meninggalkan larangan Allah dengan cara baginda Rasulullah SAW. Hanya dengan mengikuti cara hidup Nabi SAW mendapat jaminan rahmat dari Allah Taala. Sebagaimana sahabat RA telah benar-benar ditarbiah oleh Nabi SAW dan mereka yakin dunia ini sementara, akhirat kekal selamanya. Allah Taala telah redha dengan mereka dan mereka juga redha dengan Allah Taala. Di mana pengakhiran mereka? Syurga. Allahuakbar. Manusia akan dibangkitkan bersama kaum yang mereka ikuti, tiru gaya hidup, pakaian dan sebagainya. Maka tak mahukah kita bangkit bersama para sahabat RAhum? Tidakkah mahukah kita dibangkitkan bersama Rasulullah SAW penguhulu sekalian Nabi? Apa yang Nabi buat, ikutlah, tirulah. Apa yang Nabi SAW larang, tinggalkanlah. Inilah panduan amal dalam hidup kita di dunia. Muhammadur Rasullah.

Dengan dua kalimah ini hidup dan berjalanlah di atas muka bumi Allah. Sebarkanlah. Sehingga datangnya malaikat maut menjemput kita kembali bertemu Allah Taala suatu hari nanti.

Jadikan Ramadhan ini sebagai bulan hijrah. Hijrah kepada perkara yang lebih baik. Rugilah kepada mereka yang mensia-siakan Ramadhan dengan perkara sia-sia. Penuhi setiap saat dlm Ramadhan dgn ibadah. Bagaimana? Semua Rasulullah SAW telah beri panduan. Dari Rasulullah bangun tidur sehingga baginda tidur kembali. Semuanya jika ikut cara Rasulullah akan jadi ibadah. Jika tak ikut cara Rasulullah dikhuatiri akan ikut cara Yahudi dan Nasara. Nauzhubillah.

Sama-sama kita azam, jadi lebbih baik, tingkatkan amal, jadi asbab hidayat, korbankan sedikit masa, harta untuk agama Allah supaya nanti kita dibangkitkan di padang Mahsyar bersama-sama orang yang berjuang dalam agama Allah. Menyesal di dunia tak mengapa, menyesal di akhirat tiada jalan penyelesaiannya. Nangislah di dunia, di hadapan Allah. Sujudlah lama-lama, doa banyak-banyak, nangis nangis, penuh harap dan takut. Nangis di dunia boleh padam api neraka. Nangis di akhirat tiada gunanya.

Salam Ramadhan 1435H

Advertisements

Doa Bulan Rejab Satu Indikator

20130511-092420.jpg

Syukur Alhamdulillah dirafa’kan setinggi-tinggi kepada Allah Jadda Wa’ala kerana masih diberi peluang menikmati hidup dalam Islam. Selawat dan salam ke atas Nabi Muhammad ﷺ Syukuri nikmat yang tidak ternilai dari berjuta-juta nikmat Allah yang percuma. Antaranya nikmat iman.

Di dalam surah Ar-Rahman, berulang kali Allah tanyakan “فَبِأَيِّ آلَاء رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ” yang bermaksud: “Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan (wahai umat manusia dan jin)?” Maka bergetarlah hati seorang hamba Allah yang beriman mengenang dosa-dosanya yang dilakukan walhal Allah tetap memberi nikmat walau dosa dan kemungkaran itu seringkali dilakukan. Maka gugurlah airmata seorang pendosa tadi mengenangkan dosa-dosanya dan sifat Allah yang Maha Penyayang. Semoga airmata itu menjadi pemadam api neraka jahannam nanti.

Janji Allah itu pasti. Syurga Allah itu terlalu indah. Neraka Allah itu amat pedih siksaannya. Sementara Allah beri peluang hidup ini gunakanlah sebaiknya. Masa yang lepas takkan boleh kita dapatkan kembali. Masa yang berbaki entah berapa lama yang Allah beri. Marilah sama-sama kita buat persediaan menghadapi mati dengan perbanyakkan amalan-amalan wajib dan sunnah. Semoga dengan asbab amalan-amalan ini akan memberatkan timbangan amal di hari yang tiada pembela nanti, di hari yg mana mulut terpatri dan kulit jadi saksi.

Sampai kita pada tarikh 1 Rejab bermakna sediakan diri untuk Ramadhan yang bakal tiba. Kalau hari raya, 2-3 bulan dah tempah baju atau langsir. Itu baru dunia. Mungkin untuk dipakai setahun dua atau sepuluh tahun atau 50 tahun. Persediaan untuk kehidupan kekal abadi bagaimana? (Sy tny diri sendiri) Mari sama-sama kita latih, azam dan rancang supaya kita dapat beramal ibadah secara maksima di bulan Ramadhan yang bakal tiba. InsyaAllah. Bisikkan dalam diri, mungkin ini Ramadhan yang terakhir buatku.

Rejab satu indikator bahawa Ramadhan sudah hampir. Jom sediakan diri kita dengan berpuasa sunat, ganti puasa yang tertinggal, mulakan tahajud yang istiqamah, solat berjemaah bg org lelaki, solat-solat sunat rawatib, isyra’, dhuha dsb agar bila tiba Ramadhan nanti sesaat pun kita tak sia-siakan dgn perkara lagho. Allahumma amiin.

Bagaimana nak mula? Pilih suasana yang betul. Selalu pergi ke surau dan masjid. Duduk dalam majlis ilmu. Bergaul dengan orang-orang soleh. Kurangkan bercakap sia-sia. Sebenarnya banyak lagi. Untuk latih diri, beri masa sedikit duduk dan keluar bersama jemaah-jemaah yang ada di marhalah tuan-tuan/puan-puan. InsyaAllah. Kita berusaha dapatkan redha Allah, Dia akan buka jalan seluas-luasnya.

Sekian tulisan panjang sy hari ini. Terima kasih sudi baca. Allah yg gerakkan sy utk menulis dan hati anda utk baca sampai habis. Alhamdulillah. Moga dpt amalkan dan dikongsi dgn yg lain. InsyaAllah.

Aqulu qauli hadza wa astaghfirullah li wa lakum, subhanakallahumma wabihamdiks Asyhadu an laa ilaaha illa anta astaghfiruka wa atubu ilaik. Assalammu’alaikum.

p/s: Selamat berpuasa kpd yg berpuasa. 🙂

20130511-093128.jpg

Doa Memohon Pemimpin Baik

20130504-040420.jpg

“Ya Allah Ya Tuhan Kami, jangan Engkau beri kuasa ke atas kami, berpunca dari dosa-dosa kami, orang yang tidak takut akan Engkau, dan tidak kasihan akan kami”

Segalanya dari Allah. Pohonlah dari Yang Maha Penyayang. Allah pelihara orang-orang yang betaqwa. Maka peliharalah segala amal ibadah kita agar kita sentiasa jadi orang yang dikasihi Allah bukan orang yang lalai dan sesat yang dimurkai Allah.

Selamat mengundi. Tunaikan hak sebagai pengundi. Jangan pernah sesaat lupakan hak sebagai hamba Allah. Berakhlaklah dengan akhlak Rasulullah ﷺ yang menjadi medium dakwah yang paling efektif. Segalanya akan dinilai oleh Allah melalui niat. Allah Maha Mengetahui apa yang ada di dalam hati-hati kita. Segala perbuatan, percakapan, tohmahan, pujian, janji-janji ketika ghairah perjuangkan parti masing-masing tidak terkecuali dari dicatit dlm buku catitan amal. Maka peliharalah kata-kata agar kita selamat dari azab Allah yang dahsyat, neraka. Kembali kepada Al-Quran dan Sunnah. Allah janjikan kejayaan dunia dan akhirat.

Semoga Allah bantu dan rahmati negara kita Malaysia. Apa yang penting, amal makruf nahi mungkar perlu berterusan hingga nafas yang terakhir. Pelihara generasi akan datang. Mohon Allah berikan hidayah kepada generasi muda agar masjid-masjid Allah dipenuhi dengan amal sepanjang masa. Bukan kelab malam, disko, pesta hiburan, mahupun kedai mamak yang dipenuhi dengan remaja Islam. Ingat, dunia ini tidak lain hanya senda gurau dan permainan. Akhirat yang kekal abadi. Persiapkanlah diri menghadapi kehidupan yang panjang.

Ingat, Allah yang cipta makhlukNya, Allah berhak mematikan makhlukNya bila-bila masa, Allah beri rezeki, Allah berhak cabut rezeki, Allah beri sihat, Allah berhak beri sakit. Allah itu “Khalik” iaitu Pencipta maka selain dari Allah ialah “makhluk” yakni yang dicipta. Tiada makhluk yang berkuasa dari PenciptaNya. Taatilah perintahNya. Jauhilah laranganNya.

أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ
وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

Selamat mengundi. Doa. Doa. Doa.

Bukan SPR yang tentukan kalah menang. Bukan pengundi yang tentukan siapa yang memimpin. Allah yang tentukan segalanya. Jika nak pemimpin yang adil dan baik, maka berlaku adil dan baik dengan Allah. Jaga solat, baca Al-Quran dan tinggalkan perkara sia-sia.

Semakin kita dekatkan diri dengan Allah, semakin kita tinggikan Allah, semakin kita rasa rendah kedudukan kita sebagai hamba Allah.

Wallahua’lam.

20130504-045041.jpg

Life is Like Film Photography

Life is like film photography. We can never reuse the wasted films but we'll do the best for the next shots and rolls. We only can see the results when the films developed. It's like our life. Our 'films' will be developed soon in akhirah. Have a good shots!

Life is like film photography. We can never reuse the wasted films but we’ll do the best for the next shots and rolls. We only can see the results when the films developed. It’s like our life. Our ‘films’ will be developed soon in akhirah. Have a good shots!

14 FEBUARI – JAUHI AKTIVITI YANG MENGHAMPIRI ZINA

عَنْ أَبِي أُمَامَةَ , قَالَ : إِنَّ فَتًى شَابًّا أَتَى النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ : يَا رَسُولَ اللَّهِ , ائْذَنْ لِي بِالزِّنَا , فَأَقْبَلَ الْقَوْمُ عَلَيْهِ , فَزَجَرُوهُ , قَالُوا : مَهْ مَهْ , فَقَالَ : ” ادْنُهْ ” , فَدَنَا مِنْهُ قَرِيبًا , قَالَ : فَجَلَسَ

Daripada Abi Umamah telah berkata:
Sesungguhnya seorang pemuda datang kepada Nabi s.a.w, seraya berkata:
“Ya Rasulallah, izin aku untuk berzina”

Maka orang ramai pun berpaling kepadanya sambil menahannya, dan mereka berkata:
“Jangan..jangan (Berhentilah kamu daripada berkata sebegitu)”,

Maka Rasulullah s.a.w bersabda:
“Bawakan dia dekat denganku”.

Maka pemuda itu telah mendekati Baginda s.a.w.

(Abu Umamah) berkata: maka (pemuda itu) telah duduk (dekat dengan Rasulullah s.a.w).

قَالَ : ” أَتُحِبُّهُ لِأُمِّكَ ؟ ” , قَالَ : لَا وَاللَّهِ , جَعَلَنِي اللَّهُ فِدَاءَكَ , قَالَ : ” وَلَا النَّاسُ يُحِبُّونَهُ لِأُمَّهَاتِهِمْ “

Rasulullah s.a.w mula bersabda:
“Adakah kamu suka itu (perbuatan zina) terjadi kepada ibumu?”

Lantas pemuda itu menjawab:
“Demi Allah, tidak! (Aku lebih sanggup) Allah jadikan aku tebusan (kematianku) bagimu!”

Rasulullah s.a.w menyambung:
“(Begitulah juga halnya) orang ramai tidak suka hal itu (terjadi) kepada ibu-ibu mereka”

قَالَ : ” أَفَتُحِبُّهُ لِابْنَتِكَ ؟ ” , قَالَ : لَا وَاللَّهِ يَا رَسُولَ اللَّهِ , جَعَلَنِي اللَّهُ فِدَاءَكَ , قَالَ : ” وَلَا النَّاسُ يُحِبُّونَهُ لِبَنَاتِهِمْ
Rasulullah s.a.w bersabda lagi:
“Adakah kamu suka itu (perbuatan zina) terjadi kepada anak perempuanmu?”

Lantas pemuda itu menjawab:
“Demi Allah, tidak! (Aku lebih sanggup) Allah jadikan aku tebusan (kematianku) bagimu!”

Rasulullah s.a.w menyambung:
“(Begitulah juga halnya) orang ramai tidak suka hal itu (terjadi) kepada anak-anak perempuan mereka”.

قَالَ : أَفَتُحِبُّهُ لِأُخْتِكَ ؟ ” , قَالَ : لَا وَاللَّهِ , جَعَلَنِي اللَّهُ فِدَاءَكَ , قَالَ : ” وَلَا النَّاسُ يُحِبُّونَهُ لِأَخَوَاتِهِمْ
Rasulullah s.a.w bersabda lagi:
“Adakah kamu suka itu (perbuatan zina) terjadi kepada saudara perempuanmu?”

Lantas pemuda itu menjawab:
“Demi Allah, tidak! (Aku lebih sanggup) Allah jadikan aku tebusan (kematianku) bagimu!”

Rasulullah s.a.w menyambung:
“(Begitulah juga halnya) orang ramai tidak suka hal itu (terjadi) kepada saudara-saudara perempuan mereka”.

قَال : أَفَتُحِبُّهُ لِعَمَّتِكَ ؟ ” , قَالَ : لَا وَاللَّهِ , جَعَلَنِي اللَّهُ فِدَاءَكَ , قَالَ : ” وَلَا النَّاسُ يُحِبُّونَهُ لِعَمَّاتِهِمْ
Rasulullah s.a.w bersabda lagi:
“Adakah kamu suka itu (perbuatan zina) terjadi kepada emak saudaramu (sebelah ayah)?”

Lantas pemuda itu menjawab:
“Demi Allah, tidak! (Aku lebih sanggup) Allah jadikan aku tebusan (kematianku) bagimu!”

Rasulullah s.a.w menyambung:
“(Begitulah juga halnya) orang ramai tidak suka hal itu (terjadi) kepada emak-emak saudara (sebelah ayah) mereka”.

قَالَ : أَفَتُحِبُّهُ لِخَالَتِكَ ؟ ” , قَالَ : لَا وَاللَّهِ , جَعَلَنِي اللَّهُ فِدَاءَكَ , قَالَ : ” وَلَا النَّاسُ يُحِبُّونَهُ لِخَالَاتِهِمْ
Rasulullah s.a.w bersabda lagi:
“Adakah kamu suka itu (perbuatan zina) terjadi kepada emak saudaramu (sebelah ibu)?”

Lantas pemuda itu menjawab:
“Demi Allah, tidak! (Aku lebih sanggup) Allah jadikan aku tebusan (kematianku) bagimu!”

Rasulullah s.a.w menyambung:
“(Begitulah juga halnya) orang ramai tidak suka hal itu (terjadi) kepada emak-emak saudara (sebelah ibu) mereka”.

قَالَ : فَوَضَعَ يَدَهُ عَلَيْهِ , وَقَالَ : ” اللَّهُمَّ اغْفِرْ ذَنْبَهُ , وَطَهِّرْ قَلْبَهُ , وَحَصِّنْ فَرْجَهُ ”
Abu Umamah berkata: Maka Rasulullah s.a.w meletakkan tangannya di atas pemuda itu, lalu berdoa:

اللَّهُمَّ اغْفِرْ ذَنْبَهُ , وَطَهِّرْ قَلْبَهُ , وَحَصِّنْ فَرْجَهُ
“ALLAHUMMAGHFIR ZANBAHU, WA TOHHIR QALBAHU, WA HASSIN FARJAHU”
“Ya Allah ampunkanlah dosanya, bersihkanlah/sucikanlah hatinya, dan bentengilah kemaluannya”

, فَلَمْ يَكُنْ بَعْدُ ذَلِكَ الْفَتَى يَلْتَفِتُ إِلَى شَيْءٍ
Selepas itu, pemuda itu tidak lagi memandang sesuatu (yang berbentuk maksiat)

[Musnad Imam Ahmad: 21629, Shaikh Muq’bil al-Wadi’e menyatakan ia hadis sahih. Lihat as-Sahih al-Musnad]

Uwais Al-Qarni, Menjadi Sebutan Penduduk Langit

Pada zaman Nabi Muhammad S.A.W, ada seorang pemuda bermata biru, rambutnya merah, pundaknya lapang panjang, berpenampilan cukup tampan.

Kulitnya kemerah-merahan. Dagunya menempel di dada kerana selalu melihat pada tempat sujudnya. Tangan kanannya menumpang pada tangan kirinya.

Ahli membaca al-Quran dan selalu menangis, pakaiannya hanya dua helai dan sudah kusut yang satu untuk penutup badan dan yang satunya digunakannya sebagai selendang. Tiada orang yang menghiraukan, tidak terkenal dalam kalangan manusia,namun sangat terkenal di antara penduduk langit.

Tatkala datangnya hari Kiamat, dan tatkala semua ahli ibadah diseru untuk memasuki Syurga, dia justeru dipanggil agar berhenti dahulu seketika dan disuruh memberi syafa’atnya.

Ternyata Allah memberi izin padanya untuk memberi syafa’at bagi sejumlah bilangan qabilah Robi’ah dan qabilah Mudhor, semua dimasukkan ke Syurga dan tiada seorang pun ketinggalan dengan izin-Nya.

Dia adalah ‘Uwais al-Qarni’ siapalah dia pada mata manusia…

Tidak banyak yang mengenalnya, apatah lagi mengambil tahu akan hidupnya. Banyak suara-suara yang mentertawakan dirinya, mengolok-olok dan mempermainkan hatinya.

Tidak kurang juga yang menuduhnya sebagai seorang yang membujuk, seorang pencuri serta berbagai macam umpatan demi umpatan, celaan demi celaan daripada manusia.

Suatu ketika, seorang fuqoha’ negeri Kuffah, datang dan ingin duduk bersamanya. Orang itu memberinya dua helai pakaian sebagai hadiah. Namun, hadiah pakaian tadi tidak diterima lalu dikembalikan semula kepadanya. Uwais berkata:

“Aku khuatir, nanti orang akan menuduh aku, dari mana aku mendapatkan pakaian itu? Kalau tidak daripada membujuk pasti daripada mencuri.”

Uwais telah lama menjadi yatim. Beliau tidak mempunyai sanak saudara, kecuali hanya ibunya yang telah tua renta dan lumpuh tubuh badannya. Hanya penglihatan kabur yang masih tersisa.

Bagi menampung kehidupannya sehari-hari, Uwais bekerja sebagai pengembala kambing. Upah yang diterimanya hanya cukup-cukup untuk menampung keperluan hariannya bersama ibunya. Apabila ada wang berlebihan, Uwais menggunakannya bagi membantu tetangganya yang hidup miskin dan serba kekurangan.

Kesibukannya sebagai pengembala dan merawat ibunya yang lumpuh dan buta, tidak mempengaruhi kegigihan ibadahnya. Dia tetap melakukan puasa di siang hari dan bermunajat di malam harinya.

Uwais al-Qarni telah memeluk Islam ketika seruan Nabi Muhammad S.A.W tiba ke negeri Yaman. Seruan Rasulullah telah mengetuk pintu hati mereka untuk menyembah Allah, Tuhan Yang Maha Esa, yang tidak ada sekutu bagi-Nya.

Islam mendidik setiap pemeluknya agar berakhlak luhur. Peraturan-peraturan yang terdapat di dalamnya menarik hati Uwais. Apabila seruan Islam datang di negeri Yaman, ia segera memeluknya, kerana selama ini hati Uwais selalu merindukan datangnya kebenaran.

Banyak tetangganya yang telah memeluk Islam, pergi ke Madinah untuk mendengarkan ajaran Nabi Muhammad S.A.W secara langsung. Sekembalinya di Yaman, mereka memperbaharui rumah tangga mereka dengan cara kehidupan Islam.

Alangkah sedihnya hati Uwais apabila melihat setiap tetangganya yang baru datang dari Madinah. Mereka itu telah bertamu dan bertemu dengan kekasih Allah penghulu para Nabi, sedang dia sendiri belum berkesempatan.

Kecintaannya kepada Rasulullah menumbuhkan kerinduan yang kuat untuk bertemu dengan sang kekasih. Namun apakan daya, dia tidak punya bekal yang cukup untuk ke Madinah. Lebih dia beratkan adalah ibunya yang sedang sakit dan perlu dirawat. Siapa yang akan merawat ibunya sepanjang ketiadaannya nanti?

Diceritakan ketika terjadi perang Uhud Rasulullah S.A.W mendapat cedera dan giginya patah kerana dilempari batu oleh musuh-musuhnya. Khabar ini sampai ke pengetahuan Uwais.

Dia segera memukul giginya dengan batu hingga patah. Hal tersebut dilakukan sebagai bukti kecintaannya kepada Rasulullah, sekalipun ia belum pernah melihatnya.

Hari berganti dan musim berlalu, dan kerinduan yang tidak terbendung dan hasrat untuk bertemu tidak dapat dipendam lagi. Uwais merenungkan diri dan bertanya dalam hati, “Bilakah ia dapat menziarahi Nabinya dan memandang wajah beliau dengan dekat?”

Bukankah dia mempunyai ibu yang sangat memerlukan perhatian daripadanya dan tidak sanggup meninggalkan ibunya sendiri. Hatinya selalu gelisah siang dan malam menahan kerinduan untuk berjumpa Rasulullah.

Akhirnya, pada suatu hari Uwais mendekati ibunya. Dia meluahkan isi hatinya dan memohon izin kepada ibunya agar diperkenankan untuk pergi menziarahi Nabi S.A.W di Madinah.

Sang ibu, walaupun telah uzur, merasa terharu ketika mendengar permohonan anaknya. Beliau amat faham hati nurani anaknya, Uwais dan berkata,

“Pergilah wahai anakku! Temuilah Nabi di rumahnya. Apabila telah berjumpa, segeralah engkau kembali pulang.”

Dengan rasa gembira dia berkemas untuk berangkat. Dia tidak lupa untuk menyiapkan keperluan ibunya yang akan ditinggalkan serta berpesan kepada tetangganya agar dapat menemani ibunya selama mana dia pergi.

Sesudah siap segala persediaan, Uwais mencium sang ibu. Maka berangkatlah Uwais menuju Madinah yang berjarak lebih kurang empat ratus kilometer dari Yaman.

Medan yang begitu panas dilaluinya. Dia tidak peduli penyamun gurun pasir, bukit yang curam, gurun pasir yang luas yang dapat menyesatkan dan begitu panas di siang hari, serta begitu dingin di malam hari. Semuanya dilalui demi bertemu dan dapat memandang sepuas-puasnya paras baginda Nabi S.A.W yang selama ini dirinduinya.

Tibalah Uwais al-Qarni di kota Madinah. Segera ia menuju ke rumah Nabi S.A.W, diketuknya pintu rumah itu sambil mengucapkan salam. Keluarlah sayyidatina ‘Aisyah R.A sambil menjawab salam Uwais.

Segera sahaja Uwais menanyakan Nabi yang ingin dijumpainya. Namun ternyata baginda tidak berada di rumah melainkan berada di medan perang. Betapa kecewa hati sang perindu, dari jauh ingin berjumpa tetapi yang dirindukannya tidak berada di rumah. Dalam hatinya bergolak perasaan ingin menunggu kedatangan Nabi S.A.W dari medan perang.

Bilakah beliau pulang? Sedangkan masih terngiang di telinga pesan ibunya yang sudah tua dan sakit-sakitan itu, agar ia cepat pulang ke Yaman.

“Engkau harus lekas pulang.”

Atas ketaatan kepada ibunya, pesan ibunya tersebut telah mengalahkan suara hati dan kemahuannya untuk menunggu dan berjumpa dengan Nabi S.A.W.

Dia akhirnya dengan terpaksa memohon untuk pulang semula kepada sayyidatina ‘Aisyah R.A ke negerinya. Dia hanya menitipkan salamnya untuk Nabi S.A.W dan melangkah pulang dengan hati yang pilu.

Sepulangnya dari medan perang, Nabi S.A.W langsung menanyakan tentang kedatangan orang yang mencarinya. Nabi Muhammad S.A.W menjelaskan bahawa Uwais al-Qarni adalah anak yang taat kepada ibunya. Ia adalah penghuni langit dan sangat terkenal di langit.

Mendengar perkataan baginda Rasulullah S.A.W, sayyidatina ‘Aisyah R.A dan para sahabatnya terpegun.

Menurut sayyidatina ‘Aisyah R.A memang benar ada yang mencari Nabi S.A.W dan segera pulang kembali ke Yaman, kerana ibunya sudah tua dan sakit-sakitan sehingga ia tidak dapat meninggalkan ibunya terlalu lama.

Rasulullah S.A.W bersabda: “Kalau kalian ingin berjumpa dengan dia (Uwais al-Qarni), perhatikanlah, ia mempunyai tanda putih di tengah-tengah telapak tangannya.”

Sesudah itu Rasulullah S.A.W, memandang kepada sayyidina Ali K.W dan sayyidina Umar R.A dan bersabda:

“Suatu ketika, apabila kalian bertemu dengan dia, mintalah doa dan istighfarnya, dia adalah penghuni langit dan bukan penghuni bumi.”

Tahun terus berjalan, dan tidak lama kemudian Nabi S.A.W wafat, hinggalah sampai waktu khalifah Sayyidina Abu Bakar as-Shiddiq R.A telah digantikan dengan Khalifah Umar R.A.

Suatu ketika, khalifah Umar teringat akan sabda Nabi S.A.W tentang Uwais al-Qarni, sang penghuni langit. Beliau segera mengingatkan kepada sayyidina Ali K.W untuk mencarinya bersama.

Sejak itu, setiap ada kafilah yang datang dari Yaman, mereka berdua selalu bertanya tentang Uwais al-Qarni, apakah ia turut bersama mereka. Di antara kafilah-kafilah itu ada yang merasa hairan, apakah sebenarnya yang terjadi sampai ia dicari oleh beliau berdua.

Rombongan kafilah dari Yaman menuju Syam silih berganti, membawa barang dagangan mereka. Suatu ketika, Uwais al-Qarni turut bersama rombongan kafilah menuju kota Madinah.

Melihat ada rombongan kafilah yang datang dari Yaman, segera khalifah Umar R.A dan sayyidina Ali K.W mendatangi mereka dan menanyakan apakah Uwais turut bersama mereka.

Rombongan itu mengatakan bahawa ia ada bersama mereka dan sedang menjaga unta-unta mereka di perbatasan kota. Mendengar jawapan itu, beliau berdua bergegas pergi menemui Uwais al-Qarni.

Sesampainya di khemah tempat Uwais berada, Khalifah Umar R.A dan sayyidina Ali K.W memberi salam. Namun rupanya Uwais sedang melaksanakan solat. Setelah mengakhiri solatnya, Uwais menjawab salam kedua tamu agung tersebut sambil bersalaman.

Sewaktu berjabat tangan, Khalifah Umar segera membalikkan tangan Uwais, untuk membuktikan kebenaran tanda putih yang berada di telapak tangan Uwais, sebagaimana pernah disabdakan oleh baginda Nabi S.A.W.

Memang benar! Dia penghuni langit. Dan ditanya Uwais oleh kedua tamu tersebut,

“Siapakah nama saudara?”

“Abdullah.” Jawab Uwais.

Mendengar jawapan itu, kedua sahabat pun tertawa dan mengatakan,

“Kami juga Abdullah, yakni hamba Allah. Tapi siapakah namamu yang sebenarnya?”

Uwais kemudian berkata “Nama saya Uwais al-Qarni.”

Dalam pembicaraan mereka, diketahuilah bahwa ibu Uwais telah meninggal dunia.
Itulah sebabnya, dia baru dapat turut bersama rombongan kafilah dagang saat itu. Akhirnya, Khalifah Umar dan sayyidina Ali K.W. memohon agar Uwais berkenan mendoakan untuk mereka.

Uwais enggan dan dia berkata kepada khalifah,

“Sayalah yang harus meminta doa daripada kalian.”

Mendengar perkataan Uwais, Khalifah berkata,

“Kami datang ke sini untuk mohon doa dan istighfar daripada anda.”

Karena desakan kedua sahabat ini, Uwais al-Qarni akhirnya mengangkat kedua tangannya, berdoa dan membacakan istighfar.

Setelah itu Khalifah Umar R.A berjanji untuk menyumbangkan wang negara daripada Baitulmal kepada Uwais, untuk jaminan hidupnya. Segera sahaja Uwais menolak dengan halus dengan berkata,

“Hamba mohon supaya hari ini saja hamba diketahui orang. Untuk hari-hari selanjutnya, biarlah hamba yang fakir ini tidak diketahui orang lagi.”

Setelah kejadian itu, nama Uwais kembali tenggelam dan tidak terdengar beritanya.

Namun, ada seorang lelaki pernah bertemu dan dibantu oleh Uwais. Ketika itu kami berada di atas kapal menuju ke tanah Arab bersama para pedagang. Tanpa disangka-sangka angin taufan berhembus dengan kencang.

Akibatnya, hempasan ombak menghentam kapal kami sehingga air laut masuk ke dalam kapal dan menyebabkan kapal semakin berat. Pada saat itu, kami melihat seorang laki-laki yang mengenakan selimut berbulu di pojok kapal yang kami tumpangi, lalu kami memanggilnya.

Lelaki itu keluar daripada kapal dan melakukan solat di atas air. Betapa terkejutnya kami melihat kejadian itu.

“Wahai waliyullah, tolonglah kami!” Namun, lelaki itu tidak menoleh. Lalu kami berseru lagi,

“Demi Zat yang telah memberimu kekuatan beribadah, tolonglah kami!”

Lelaki itu menoleh kepada kami dan berkata,

“Apa yang terjadi?”

“Tidakkah engkau melihat bahawa kapal dihembus angin dan dihentam ombak?” Tanya kami.

“Dekatkanlah diri kalian pada Allah!” Katanya.

“Kami telah melakukannya.”

“Keluarlah kalian daripada kapal dengan membaca Bismillahirrahmaanirrahiim!”

Kami pun keluar daripada kapal satu persatu dan berkumpul. Pada saat itu jumlah kami lima ratus lebih. Sungguh ajaib, kami semua tidak tenggelam, sedangkan perahu kami serta isinya tenggelam ke dasar laut.

Lalu orang itu berkata pada kami,

“Tidak apalah harta kalian menjadi korban, asalkan kalian semua selamat.”

“Demi Allah, kami ingin tahu, siapakah nama Tuan?” Tanya kami.

“Uwais al-Qorni.” Jawabnya dengan singkat.

Kemudian kami berkata lagi kepadanya,

“Sesungguhnya harta yang ada di kapal tersebut adalah milik orang-orang fakir di Madinah yang dikirim oleh orang Mesir.”

“Jika Allah mengembalikan harta kalian. Apakah kalian akan membahagi-bahagikannya kepada orang-orang fakir di Madinah?” Tanyanya.

“Ya!” Jawab kami.

Orang itu pun melaksanakan solat dua rakaat di atas air, lalu berdoa. Setelah Uwais al-Qarni mengucap salam, tiba-tiba kapal itu muncul ke permukaan air, lalu kami menumpanginya dan meneruskan perjalanan. Setibanya di Madinah, kami membahagi-bahagikan seluruh harta kepada orang-orang fakir di Madinah, tiada satu pun yang tertinggal.

Beberapa waktu kemudian, tersiar khabar Uwais al-Qarni telah pulang ke rahmatullah. Anehnya, pada saat dia akan dimandikan tiba-tiba sudah banyak orang yang berebut untuk memandikannya. Dan ketika dibawa ke tempat pembaringan untuk dikafan, di sana sudah ada orang-orang yang menunggu untuk mengkafankannya.

Demikian juga ketika orang pergi hendak menggali kuburnya. Di sana ternyata sudah ada orang-orang yang menggali kuburnya hingga selesai. Ketika usungan dibawa menuju ke perkuburan, luar biasa banyaknya orang yang berebutan untuk mengusungnya.

Syeikh Abdullah bin Salamah menjelaskan,

“Ketika aku ikut menguruskan jenazahnya hingga aku pulang daripada menghantarkan jenazahnya, lalu aku ingin untuk kembali ke kubur tersebut untuk memberi tanda pada kuburnya, akan tetapi sudah tak terlihat ada bekas di kuburnya.”

(Syeikh Abdullah bin Salamah adalah orang yang pernah ikut berperang bersama Uwais al-Qarni pada masa pemerintahan sayyidina Umar R.A.)

Pemergian Uwais al-Qarni telah menggemparkan masyarakat kota Yaman. Banyak terjadi hal-hal yang amat menghairankan. Sedemikian banyaknya orang yang tidak kenal datang untuk mengurus jenazah dan pengebumiannya, padahal Uwais adalah seorang fakir yang tidak dihiraukan orang.

Sejak dia dimandikan hingga jenazahnya hendak diturunkan ke dalam kubur, di situ selalu ada orang-orang yang telah siap melaksanakannya terlebih dahulu. Penduduk kota Yaman tercengang.

Mereka saling bertanya-tanya “Siapakah sebenarnya engkau wahai Uwais al-Qarni? Bukankah Uwais yang kita kenal, hanyalah seorang fakir yang tidak memiliki apa-apa? Kerjanya hanyalah sebagai penggembala?”

“Namun, ketika hari wafatmu, engkau telah menggemparkan penduduk Yaman dengan hadirnya manusia-manusia asing yang tidak pernah kami kenali. Mereka datang dalam jumlah sedemikian banyaknya.”

Agaknya mereka adalah para malaikat yang diturunkan ke bumi, hanya untuk mengurus jenazah dan pemakamannya. Baru saat itulah penduduk Yaman mengetahuinya siapa Uwais al-Qarni.

“Dialah Uwais al-Qarni, tidak terkenal di bumi tapi sangat terkenal di langit.”

Sumber: iluvislam.com

Jumaat & Selawat

20130104-110915.jpg

Selawat Nabi S.A.W
Fadhilat & Khasiatnya

Pengertian Selawat

Selawat adalah jamak dari kalimat solat . Selawat menurut bahasa ertinya ialah doa , rahmat dari allah , memberi berkah dan ibadat .

Dalam kitab suci Al-Quran Allah berfirman yang bermaksud “ Sesungguhnya Allah dan para malaikat-nya selawat kepada Nabi . Hai orang² yang beriman berselawatlah kamu kepadanya dan ucaplah salam penghormatan kepadanya .” ( Surah Al-Ahzab:ayat 56 )

Selawat kepada nabi terdiri dari tiga macam tingkatan :

1. Selawat Allah kepada Nabi dan Rasulnya , istimewa kepada Nabi Muhammad S.A.W. bererti Allah memberi rahmat , memuji dan melahirkan keutamaan serta mendekatkan Nabi Muhammad S.A.W kepadanya .

2. Selawat para Malaikat kepada para Nabi dan Rasul dan Nabi Muhammad S.A.W , bererti malaikat² mendoakan atau memohon rahmat kemuliaan serta keampunan .

3. Selawat manusia kepada Nabi Muhammad S.A.W , bererti mengakui kerasulannya , memohon kepada Allah melahirkan keutamaan , kemuliaan dan mengakui serta mengikuti kebenaran ajaran yang dibawanya .

Hukum Membaca Selawat

Para ulamak telah memberi berbagai pendapat tentang hokum membaca selawat ke atas Nabi S.A.W diantaranya :

1. Imam Syafie mengatakan , selawat itu wajib dibacakan dlm tasyahud akhir, iaitu di antara tasyahud (tahiyyat) dan salam .

2. Imam Asy-Sya’bi berpendapat, selawat wajib dibaca dalam solat dalam kedu-dua tasyhud awal dan akhir .

3. Abu Jaafar Al-Baqir mengatakan , selawat wajib dibaca di dalam solat sama ada dlm tasyahud awal atau akhir .

4. Abu Bakar ibnu Al-Baqir berpendapat , selawat wajib dibaca tanpa mengira bilangannya .

5. Abu Bakar Ar-Razi & Ibnu Hazmin berpendapat , berselawat wajib dalam seumur hidup walaupun hanya sekali .

6. At-Thahawi berpendapat , selawat wajib apabila seseorang mendengar orang menyebut nama Nabi Muhammad S.A.W

7. Az-Zamakhsyari berpendapat , selawat wajib dibaca pada tiap² sesuatu majlis .

8. Ibnu Jarir At-Thabari berpendapat , berselawat kepada Nabi adalah suatu pekerjaan yang disukai sahaja .

9. Ibnu Qashshar berpendapat , berselawat kpd Nabi adalah suatu ibadah wajib .

Kesimpulannya , membaca selawat ke atas Nabi S.A.W adalah suatu amaliah dan ibadah yang terpuji yang amat disukai Allah dan para malaikat-nya serta sangat dianjurkan sebagai suatu penghormatan dan memohon rahmat kepada Nabi S.A.W.

Dalil-dalil Hadis Tentang Selawat

1. Sabda Nabi S.A.W “ Dari Ibnu Mas’ud r.a. bahawa Rasulullah s.a.w bersabda : Orang yang terdekat denganku pada hari kiamat ialah orang yang paling banyak berselawat kepadaku.” ( Hadis Riwayat At-Trimidzi )

2. Sabda Nabi s.a.w : “ Berselawat atas para Nabi Allah dan utusan-Nya sebagaimana kamu berselawat kepadaku kerana mereka itu sama diutuskan sebagaimana aku diutus . “ (Hadis Riwayat Ahmad & Al-Khatib )

3. Sabda Nabi s.a.w : “ Dari Abu Hurairah r.a berkata : Rasulullah s.a.w bersabda : Janganlah kamu jadikan kuburku sebagai tempat perayaan dan berselawatlah kepadaku , maka sesungguhnya bacaan selawatmu itu akan sampai kepadaku dimana sahaja kamu berada . “ ( Hadis Riwayat Abu Daud )

4. Sabda Nabi s.a.w : “ Tiada dari seseorang yang mengucapkan salam kepadaku melainkan Allah menerima ruhku sehingga aku menjawab salam kepadanya. “ ( Hadis Riwayat Abu Daud )

Berdasarkan dari hadis² , jelas bahawa membaca selawat kepada Nabi s.a.w adalah suatu dari rangkaian iman dan ibadah yang wajib disempurnakan oleh kaum Muslimin dengan penuh kesungguhan dan keikhlasan . Semoga dengan sentiasa berselawat ke atas Nabi , Allah akan memberi rahmat dan keberkatan dalam kehidupan kaum Muslimin .

Waktu-Waktu berselawat

Terdapat banyak hadis yang menerangkan mengenai tempat² dan waktu² yang dituntut supaya kaum Muslimin membaca selawat ke atas Nabi s.a.w. Diantaranya :

1. Ketika hendak masuk ke dalam masjid dan ketika hendak keluar darinya . Nabi s.aw bersabda : “ Apabila seseorang kamu masuk ke dalam masjid , maka hendaklah ia membaca salam kepadaku ( selawat dan salam ). Sesudah itu berdoa : Wahai Tuhanku , bukakanlah untukku segala pintu rahmat-Mu . Dan apabila ia hendak keluar hendaklah berdoa : Wahai Tuhanku , aku memohon kepadamu limpahan rahmat-Mu .” ( Hadis Riwayat Abu Daud )

Ibnu Sunni menceritakan bahawa apabila Rasulullah s.a.w masuk dari masjid beliau membaca selawat yang bermaksud “ Dengan Nama Allah , selawatlah keatas Muhammad “

2. Sesudah Azan . Sabda Nabi s.a.w yang bermaksud : “ Apabila kamu mendengar mu’azzin yang menyerukan azan, maka jawablah dengan bacaan yang sama ia baca. Setelah selesai maka berselawatlah kamu kepadaku .” ( Hadis Riwayat Ahmad dan Muslim )

3. Sesudah membaca tasyahud akhir dalam sembahyang .

4. Di dalam sembahyang jenazah . Menurut Imam Syafi’e dalam Al-Musnad : “ Sunnah Rasulullah s.a.w dalam melaksanakan sembahyang jenazah adalah bertakbir pada permulaannya , setelah itu ia membaca fatihah lalu takbir kedua dan sesudahnya membaca selawat dan kemudian bertakbir lagi kali ketiga.”

5. Diantara takbir-takbir sembahyang sunat hari raya . Berkata sebahagian ulamak adalah lebih baik jika membaca selawat mengiringi takbir hari raya seperti yang bermaksud “ Maha suci Allah segala puji dan sanjungan bagi Allah jua . Tiada Tuhan yang disembah melainkan Allah yang Maha Besar. Ya Allah , muliakan olehmu Nabi Muhammad dan keluarganya. Ya Allah ampuni aku dan berilah rahmat kepadaku. “

6. Di permulaan dan akhir doa . Nabi bersabda : “ Sesungguhnya doa itu berhenti antara langit dan bumi . tiada naik , barang sedikit jua daripadanya sehingga kamu berselawat kepada Nabimu. “ ( Hadis Riwayat At-Tirmidzi )

7. Di akhir qunut dalam sembahyang . Diriwayatkan oleh An-Nasai bahawa disukai seseorang mengakhiri qunut dengan membaca selawat yg bermaksud “ Dan mudah-mudahan Allah melimpahkan selawat (rahmat) atas Muhammad . “

8. Di malam dan di hari Jumaat . Sabda Nabi s.a.w yg bermaksud “ Banyakkanlah olehmu membaca selawat di malam hari Jumaat dan siangnya kerana selawat itu dikemukakan kepadaku . “ ( Hadis Riwayat Thabarani )

9. Di dalam khutbah Jumaat . Dalam mazhab Syafi’e para khatib wajib membaca selawat kepada Nabi Muhammad s.a.w pada permulaan kutbah , sesudah membaca thamid dan juga sebelum akhir khutbah Jumaat .

10. Ketika berziarah di makam atau kubur Nabi Muhammad s.a.w . Sabda Nabi s.a.w : “ Tidak seorang pun di antara kamu yang memberi salamnya iaitu di sisi kuburku , melainkan Allah mengembalikan kepadaku ruhku untuk menjawab salamnya. “ ( Hadis Riwayat Abu Daud )

11. Sesudah bertalbiah . Sabda Nabi s.a.w : “ Memang disuruh seseorang membaca selawat untuk Nabi ketika ia telah selesai talbiahnya dalam segala keadaan . “ ( Hadis Riwayat Syafi’i &Daraquthni )

12. Ketika setiap mengadakan majlis atau keramaian . Sabda Nabi s.a.w : “ Tiadalah duduk suatu kaum di dalam sesuatu majlis sedang mereka telah menyebut (mengingati) Allah Taala dan tiada berselawat ke atas Nabinya, melainkan menderita nescaya Allah akan menyeksa mereka dan jika Allah menghendaki nescaya akan mengampuni mereka .” (Hadis Riwayat At-Tirmidzi & Abu Daud)

13. Ketika berjumpa sahabat handai atau saudara mara sesame Islam . Sabda Nabi s.a.w : “ Tiadalah dua hamba yang saling cinta mencintai kerana Allah yang berjumpa salah seorang yang lain lalu berjabat tangan ( bersalam ) dan berselawat kepada Nabi s.a.w . melainkan Allah mengampuni dosanya sebelum mereka berpisah , baik yang telah lalu ataupun yang akan datang . “ ( Hadis riwayat Ibnu Sunni )

14. Ketika akan memulakan sesuatu pekerjaan yang baik atau penting . Sabda Nabi s.a.w : “ Setiap pekerjaan yang baik yang tidak dimulai dengan hamdalah (memuji Allah) dan selawat , maka pekerjaan atau urusan itu terputus dan hilang barkahnya . “ ( Hadis Riwayat Ar-Rahawi )

15. ketika mendengar orang menyebut nama Nabi s.a.w . Sabda Nabi s.a.w : “ orang yang bakhil itu adalah orang yang tidak mahu berselawat ketika orang menyebut namaku di sisinya . “ ( Hadis Riwayat At-Tirmidzi )

16. Ketika telinga berdengung . Sabda Nabi s.a.w : “ Jika telinga salah seorang dari kamu berdengung , maka hendaklah ia mengingati dan berselawat kepadaku . “ ( Hadis Riwayat Ibnu Sunni )

17. Ketika mengalami kesusahan dan kebimbangan . Diberitakan oleh Ubay bin Kaab bahawa seorang lelaki bertanya kepada Rasulullah , ujurnya : “ Ya Rasulullah bagaimana pendapat engkau sekiranya aku jadikan selawat untuk engkau semua? Jawap Rasulullah s.a.w “ Kalau demikian Allah akan memelihara engkau baik mengenai dunia mahu pun mengenai akhiratmu. “ ( Hadis Riwayat Ahmad )

18. Setiap waktu pagi dan petang . Sabda Nabi s.a.w : “ Barang siapa berselawat kepadaku waktu pagi sepuluh kali dan waktu petang sepuluh kali , maka ia akan mendapat syafaatku di hari kiamat . “ ( Hadis Riwayat Thabarani )

Wallahua’lam