PROGRAM CINTA QURAN 2016

ALJAMIL1

ALJAMIL2 ALJAMIL3 ALJAMIL4 ALJAMIL6 HIDAYAH1

HIDAYAH7 HIDAYAH5 HIDAYAH2 HIDAYAH4
Program Cinta Quran 2016 #PCQ2016 merupakan kesinambungan dari Program Waqaf Al-Quran yang pernah diadakan pada 3 tahun lepas (2013, 2014 & 2015). Sejumlah lebih kurang 2,000 mushaf Al-Quran telah diwaqafkan ke masjid, surau, KAFA, madrasah, rumah anak yatim yang telah dikenalpasti benar-benar memerlukan dan memanfaatkan kegunaan mushaf Al-Quran ini sekitar Kuala Lumpur, Selangor, Johor, Melaka, Pulau Pinang, Perak dan Singapura. Alhamdulillah. Semoga Allah Taala membalas dengan kebaikan yang berlipat ganda.

LATAR BELAKANG
Program yang telah dilaksanakan 3 tahun berturut-turut dicetuskan dari idea jemaah dari Surau Bangi Perdana, Bandar Baru Bangi setelah melihat sendiri beberapa surau dan tempat-tempat yang memerlukan Al-Quran khasnya di sekitar Bangi, Kajang, Serdang, Seri Kembangan untuk tujuan manfaat dalam pembelajaran dalam aspek memahami isi Al-Quran.

Kini kami di @socialdakwah ingin meneruskan amalan waqaf Al-Quran khas bermula pada bulan Ramadhan 1437H pada tahun 2016 ini. InshaaAllah. Kami sengaja pilih khas bulan Ramadhan pada awalnya kerana ganjaran pahala yang berganda yang telah dijanjikan kemudian membesarkan cita-cita kami kpd 4 bulan berikutnya. Seterusnya sepanjang tahun. Maka diharapkan sokongan dan doa dari Tuan/Puan untuk kami tumpang pahala yang Tuan/Puan kongsikan.

OBJEKTIF
Matlamat kami ialah supaya setiap orang bermula dari kanak-kanak sehingga orang dewasa dapat membaca Al-Quran dan memahami maknanya sedikit sebanyak lantas memberi kesan yang bermanfaat bukan sahaja di bulan Ramadhan di mana bulan ini pintu-pintu rahmat dan keampunan dibuka malah diteruskan sampai bila-bila dan didakwahkan juga perkara ini kepada yang lain.

HARGA
SAIZ: A4
WAQAF: RM 50 (termasuk kos pengurusan)
BELI: RM 60 (tidak termasuk kos penghantaran)

ORDER Melalui WhatsApp +6011 1135 1035 atau email kepada socialdakwah@gmail.com

Semoga Allah Taala terima usaha kecil ini sebagai asbab kegembiraan di akhirat nanti. Amiin. Amiin. Amiin. Ya Rabbal’Alamiin. ikut kami di instagram: @socialdakwah tweet kami di twitter: @socialdakwah

PROGRAM CINTA QURAN 2014

Assalammualaikum

Program Cinta Quran merupakan kesinambungan dari Program Waqaf Al-Quran yang pernah diadakan pada tahun lepas (2013). Sejumlah lebih kurang 400 mushaf Al-Quran telah diwaqafkan ke masjid, surau, KAFA, madrasah, rumah anak yatim yang telah dikenalpasti benar-benar memerlukan dan memanfaatkan kegunaan mushaf Al-Quran ini sekitar Kuala Lumpur, Selangor, Pulau Pinang dan Singapura. Alhamdulillah. Semoga Allah Taala membalas dengan kebaikan yang berlipat ganda.

LATAR BELAKANG
Program ini dilancarkan secara persendirian bersama beberapa jemaah dari Surau Bangi Perdana, Bandar Baru Bangi setelah melihat sendiri beberapa surau dan tempat-tempat yang memerlukan Al-Quran khasnya di sekitar Bangi, Kajang, Serdang, Seri Kembangan untuk tujuan manfaat dalam pembelajaran.

Setelah beberapa perbincangan dan proses, kami telah bersetuju menggandakan usaha ini dengan membuka peluang kepada orang awam untuk menambah amal jariah terutama dalam bulan Ramadhan ini.

HARGA
Kami telah naikkan harga bagi senaskhah Al-Quran disebabkan peningkatan perbezaan matawang asing dan kos pengangkutan (logistik) yang turut naik harga. Walaubagaimanapun, harga yang kami tawarkan lebih murah dari pasaran untuk tujuan waqaf. Bukan untuk bersaing dengan mana-mana pengusaha namun untuk mencapai tahap ‘mampu-sedekah’ dan ‘mampu milik’ bagi setiap orang.

OBJEKTIF
Matlamat kami ialah supaya setiap orang bermula dari kanak-kanak sehingga orang dewasa dapat membaca Al-Quran dan memahami maknanya sedikit sebanyak lantas memberi kesan yang bermanfaat bukan sahaja di bulan Ramadhan di mana bulan ini pintu-pintu rahmat dan keampunan dibuka malah diteruskan sampai bila-bila dan didakwahkan juga perkara ini kepada yang lain.

Islam akan jadi kuat semula setelah umatnya mempraktikkan agama dalam kehidupan secara menyeluruh. Semua ini telah diterangkan dalam Al-Quran. Oleh itu amatlah penting mentadabbur Al-Quran iaitu membaca dan memahami maknanya. Mudah-mudahan usaha kecil ini membawa perubahan yang besar kepada suasana sekeliling kita suatu hari nanti.

SPECS
Al-Quran yang kami tawarkan mempunyai 2 jenis iaitu ALJAMIL dan ALHIDAYAH didatangkan dengan 2 saiz berbeza iaitu A5 dan A4.

– Khat Utsman Thaha Standar Kemenag RI
– 5 Tajwid Warna
– Terjemahan Per Kata
– Terjemahan Per Ayat
– Terjemahan Bahasa Inggeris (ALJAMIL)
– Asbabun Nuzul
– Tesaurus
– Panduan Ilmu Tajdid Praktis
– Ulumul Quran
– Sejarah Kodifikasi Al Quran
– Indeks Doa dalam Al Quran
– Panduan Etika Membaca Al Quran
– Indeks Alfabet
– Kertas QPP
– Dilengkapi dengan 3 penanda berlainan warna
– handy size (A5)
– ringan dan mudah dibawa ke mana-mana
– boleh dibaca ketika dalam LRT, kereta dan dalam safar (perjalanan)

A5 RM35 (waqaf)
A5 RM38 (COD – Bangi, Putrajaya, Serdang, Seri Kembangan, Sri Petaling)
A5 RM45 (termasuk kos penghantaran)

A4 RM45 (waqaf)
A4 RM48 (COD – Bangi, Putrajaya, Serdang, Seri Kembangan, Sri Petaling)
A4 RM55 (termasuk kos penghantaran)

ALJAMIL1 ALJAMIL2 ALJAMIL3 ALJAMIL4 ALJAMIL6 HIDAYAH1 HIDAYAH7 HIDAYAH5 HIDAYAH2 HIDAYAH4

ORDER
Melalui WhatsApp +60182062608 admin socialdakwah

Semoga Allah Taala terima usaha kecil ini sebagai asbab kegembiraan di akhirat nanti.

Amiin. Amiin. Amiin. Ya Rabbal’Alamiin.

ikut kami di instagram: @socialdakwah
tweet kami di twitter: @socialdakwah

Handy Sized Al-Quran – Online Order

Assalammu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Sedar tak sedar kita bakal meninggalkan Ramadhan Al-Mubarak yang penuh keberkatan dan keampunan. Semoga kita bakal dipertemukan dengan Ramadhan yang akan datang.

Kesinambungan dari program wakaf Al-Quran lepas maka diharapkan semua yang terlibat mendapat manfaat dan ganjaran dari Allah Taala. Teruskanlah mentadabbur Al-Quran serta berusaha mengamalkan seluruh isi Al-Quran.

Stok Al-Quran Al-Hidayah masih lagi dalam stok simpanan kami dan kami jual dengan harga sama iaitu RM33 sahaja senaskah (tidak termasuk kos penghantaran). Harga pasaran RM50. Hubungi kami untuk pesanan atau sebarang pertanyaan melalui email atau telefon di bawah.

AL-HIDAYAH

AL-HIDAYAH INSIDE (1)

AL-HIDAYAH INSIDE (3)

AL-HIDAYAH INSIDE (2)

KELEBIHAN
1. Mushaf ini bersaiz sama (separuh A4) handy-size, mudah dibawa ke mana-mana dan disimpan di dalam bag. Boleh dibaca ketika di dalam kereta, LRT dan sebagainya.
2. Disertakan dengan terjemahan per-kata, tajwid, asbabunnuzul dan Quran Message Service.
3. Tulisan bersaiz sederhana berbanding Quran poket atau tulisan yang lebih kecil.
4. Bahasa yang digunakan mudah difahami, ringkas dan menarik.
5. Harga lebih rendah dari pasaran.

HARGA
1 unit untuk tujuan wakaf RM30
1 unit kegunaan sendiri RM33 (tidak termasuk kos penghantaran)

ORDER FORM

Sila pastikan stok masih ada sebelum pembayaran dibuat.

Kami akan beri butiran pembayaran melalui email/SMS. Pesanan akan disahkan selepas bukti pembayaran diterima.

Email: socialdakwah@gmail.com

Telefon/SMS: EN. AZIZI 011 1135 1035

Kami juga mengalu-alukan sekiranya ada maklumat tambahan tentang keperluan Al-Quran yang akan dimanfaatkan di tempat Tuan/Puan.

Kita tak mampu angkat senjata saat agama Islam ditindas seluruh dunia namun Allah beri senjata paling agung kepada umat Nabi Muhammad SAW iaitu doa. Seandainya umat hari ini benar-benar mengamalkan Islam dalam kehidupan yakinlah dengan janji Allah, Islam akan bangkit sebelum tibanya hari akhir melalui doa yang penuh yakin terhadap Allah Taala.

Semoga dengan usaha kecil ini, kita dapat berkongsi pahala dan Allah redha dengan amalan kita dan moga-moga dengan usaha kecil ini juga hidayah Allah akan tersebar ke seluruh alam. InsyaAllah. Aamiin.

Admin @socialdakwah
tiny da’wah works via social media
https://socialdakwah.wordpress.com
@socialdakwah on instagram

Uwais Al-Qarni, Menjadi Sebutan Penduduk Langit

Pada zaman Nabi Muhammad S.A.W, ada seorang pemuda bermata biru, rambutnya merah, pundaknya lapang panjang, berpenampilan cukup tampan.

Kulitnya kemerah-merahan. Dagunya menempel di dada kerana selalu melihat pada tempat sujudnya. Tangan kanannya menumpang pada tangan kirinya.

Ahli membaca al-Quran dan selalu menangis, pakaiannya hanya dua helai dan sudah kusut yang satu untuk penutup badan dan yang satunya digunakannya sebagai selendang. Tiada orang yang menghiraukan, tidak terkenal dalam kalangan manusia,namun sangat terkenal di antara penduduk langit.

Tatkala datangnya hari Kiamat, dan tatkala semua ahli ibadah diseru untuk memasuki Syurga, dia justeru dipanggil agar berhenti dahulu seketika dan disuruh memberi syafa’atnya.

Ternyata Allah memberi izin padanya untuk memberi syafa’at bagi sejumlah bilangan qabilah Robi’ah dan qabilah Mudhor, semua dimasukkan ke Syurga dan tiada seorang pun ketinggalan dengan izin-Nya.

Dia adalah ‘Uwais al-Qarni’ siapalah dia pada mata manusia…

Tidak banyak yang mengenalnya, apatah lagi mengambil tahu akan hidupnya. Banyak suara-suara yang mentertawakan dirinya, mengolok-olok dan mempermainkan hatinya.

Tidak kurang juga yang menuduhnya sebagai seorang yang membujuk, seorang pencuri serta berbagai macam umpatan demi umpatan, celaan demi celaan daripada manusia.

Suatu ketika, seorang fuqoha’ negeri Kuffah, datang dan ingin duduk bersamanya. Orang itu memberinya dua helai pakaian sebagai hadiah. Namun, hadiah pakaian tadi tidak diterima lalu dikembalikan semula kepadanya. Uwais berkata:

“Aku khuatir, nanti orang akan menuduh aku, dari mana aku mendapatkan pakaian itu? Kalau tidak daripada membujuk pasti daripada mencuri.”

Uwais telah lama menjadi yatim. Beliau tidak mempunyai sanak saudara, kecuali hanya ibunya yang telah tua renta dan lumpuh tubuh badannya. Hanya penglihatan kabur yang masih tersisa.

Bagi menampung kehidupannya sehari-hari, Uwais bekerja sebagai pengembala kambing. Upah yang diterimanya hanya cukup-cukup untuk menampung keperluan hariannya bersama ibunya. Apabila ada wang berlebihan, Uwais menggunakannya bagi membantu tetangganya yang hidup miskin dan serba kekurangan.

Kesibukannya sebagai pengembala dan merawat ibunya yang lumpuh dan buta, tidak mempengaruhi kegigihan ibadahnya. Dia tetap melakukan puasa di siang hari dan bermunajat di malam harinya.

Uwais al-Qarni telah memeluk Islam ketika seruan Nabi Muhammad S.A.W tiba ke negeri Yaman. Seruan Rasulullah telah mengetuk pintu hati mereka untuk menyembah Allah, Tuhan Yang Maha Esa, yang tidak ada sekutu bagi-Nya.

Islam mendidik setiap pemeluknya agar berakhlak luhur. Peraturan-peraturan yang terdapat di dalamnya menarik hati Uwais. Apabila seruan Islam datang di negeri Yaman, ia segera memeluknya, kerana selama ini hati Uwais selalu merindukan datangnya kebenaran.

Banyak tetangganya yang telah memeluk Islam, pergi ke Madinah untuk mendengarkan ajaran Nabi Muhammad S.A.W secara langsung. Sekembalinya di Yaman, mereka memperbaharui rumah tangga mereka dengan cara kehidupan Islam.

Alangkah sedihnya hati Uwais apabila melihat setiap tetangganya yang baru datang dari Madinah. Mereka itu telah bertamu dan bertemu dengan kekasih Allah penghulu para Nabi, sedang dia sendiri belum berkesempatan.

Kecintaannya kepada Rasulullah menumbuhkan kerinduan yang kuat untuk bertemu dengan sang kekasih. Namun apakan daya, dia tidak punya bekal yang cukup untuk ke Madinah. Lebih dia beratkan adalah ibunya yang sedang sakit dan perlu dirawat. Siapa yang akan merawat ibunya sepanjang ketiadaannya nanti?

Diceritakan ketika terjadi perang Uhud Rasulullah S.A.W mendapat cedera dan giginya patah kerana dilempari batu oleh musuh-musuhnya. Khabar ini sampai ke pengetahuan Uwais.

Dia segera memukul giginya dengan batu hingga patah. Hal tersebut dilakukan sebagai bukti kecintaannya kepada Rasulullah, sekalipun ia belum pernah melihatnya.

Hari berganti dan musim berlalu, dan kerinduan yang tidak terbendung dan hasrat untuk bertemu tidak dapat dipendam lagi. Uwais merenungkan diri dan bertanya dalam hati, “Bilakah ia dapat menziarahi Nabinya dan memandang wajah beliau dengan dekat?”

Bukankah dia mempunyai ibu yang sangat memerlukan perhatian daripadanya dan tidak sanggup meninggalkan ibunya sendiri. Hatinya selalu gelisah siang dan malam menahan kerinduan untuk berjumpa Rasulullah.

Akhirnya, pada suatu hari Uwais mendekati ibunya. Dia meluahkan isi hatinya dan memohon izin kepada ibunya agar diperkenankan untuk pergi menziarahi Nabi S.A.W di Madinah.

Sang ibu, walaupun telah uzur, merasa terharu ketika mendengar permohonan anaknya. Beliau amat faham hati nurani anaknya, Uwais dan berkata,

“Pergilah wahai anakku! Temuilah Nabi di rumahnya. Apabila telah berjumpa, segeralah engkau kembali pulang.”

Dengan rasa gembira dia berkemas untuk berangkat. Dia tidak lupa untuk menyiapkan keperluan ibunya yang akan ditinggalkan serta berpesan kepada tetangganya agar dapat menemani ibunya selama mana dia pergi.

Sesudah siap segala persediaan, Uwais mencium sang ibu. Maka berangkatlah Uwais menuju Madinah yang berjarak lebih kurang empat ratus kilometer dari Yaman.

Medan yang begitu panas dilaluinya. Dia tidak peduli penyamun gurun pasir, bukit yang curam, gurun pasir yang luas yang dapat menyesatkan dan begitu panas di siang hari, serta begitu dingin di malam hari. Semuanya dilalui demi bertemu dan dapat memandang sepuas-puasnya paras baginda Nabi S.A.W yang selama ini dirinduinya.

Tibalah Uwais al-Qarni di kota Madinah. Segera ia menuju ke rumah Nabi S.A.W, diketuknya pintu rumah itu sambil mengucapkan salam. Keluarlah sayyidatina ‘Aisyah R.A sambil menjawab salam Uwais.

Segera sahaja Uwais menanyakan Nabi yang ingin dijumpainya. Namun ternyata baginda tidak berada di rumah melainkan berada di medan perang. Betapa kecewa hati sang perindu, dari jauh ingin berjumpa tetapi yang dirindukannya tidak berada di rumah. Dalam hatinya bergolak perasaan ingin menunggu kedatangan Nabi S.A.W dari medan perang.

Bilakah beliau pulang? Sedangkan masih terngiang di telinga pesan ibunya yang sudah tua dan sakit-sakitan itu, agar ia cepat pulang ke Yaman.

“Engkau harus lekas pulang.”

Atas ketaatan kepada ibunya, pesan ibunya tersebut telah mengalahkan suara hati dan kemahuannya untuk menunggu dan berjumpa dengan Nabi S.A.W.

Dia akhirnya dengan terpaksa memohon untuk pulang semula kepada sayyidatina ‘Aisyah R.A ke negerinya. Dia hanya menitipkan salamnya untuk Nabi S.A.W dan melangkah pulang dengan hati yang pilu.

Sepulangnya dari medan perang, Nabi S.A.W langsung menanyakan tentang kedatangan orang yang mencarinya. Nabi Muhammad S.A.W menjelaskan bahawa Uwais al-Qarni adalah anak yang taat kepada ibunya. Ia adalah penghuni langit dan sangat terkenal di langit.

Mendengar perkataan baginda Rasulullah S.A.W, sayyidatina ‘Aisyah R.A dan para sahabatnya terpegun.

Menurut sayyidatina ‘Aisyah R.A memang benar ada yang mencari Nabi S.A.W dan segera pulang kembali ke Yaman, kerana ibunya sudah tua dan sakit-sakitan sehingga ia tidak dapat meninggalkan ibunya terlalu lama.

Rasulullah S.A.W bersabda: “Kalau kalian ingin berjumpa dengan dia (Uwais al-Qarni), perhatikanlah, ia mempunyai tanda putih di tengah-tengah telapak tangannya.”

Sesudah itu Rasulullah S.A.W, memandang kepada sayyidina Ali K.W dan sayyidina Umar R.A dan bersabda:

“Suatu ketika, apabila kalian bertemu dengan dia, mintalah doa dan istighfarnya, dia adalah penghuni langit dan bukan penghuni bumi.”

Tahun terus berjalan, dan tidak lama kemudian Nabi S.A.W wafat, hinggalah sampai waktu khalifah Sayyidina Abu Bakar as-Shiddiq R.A telah digantikan dengan Khalifah Umar R.A.

Suatu ketika, khalifah Umar teringat akan sabda Nabi S.A.W tentang Uwais al-Qarni, sang penghuni langit. Beliau segera mengingatkan kepada sayyidina Ali K.W untuk mencarinya bersama.

Sejak itu, setiap ada kafilah yang datang dari Yaman, mereka berdua selalu bertanya tentang Uwais al-Qarni, apakah ia turut bersama mereka. Di antara kafilah-kafilah itu ada yang merasa hairan, apakah sebenarnya yang terjadi sampai ia dicari oleh beliau berdua.

Rombongan kafilah dari Yaman menuju Syam silih berganti, membawa barang dagangan mereka. Suatu ketika, Uwais al-Qarni turut bersama rombongan kafilah menuju kota Madinah.

Melihat ada rombongan kafilah yang datang dari Yaman, segera khalifah Umar R.A dan sayyidina Ali K.W mendatangi mereka dan menanyakan apakah Uwais turut bersama mereka.

Rombongan itu mengatakan bahawa ia ada bersama mereka dan sedang menjaga unta-unta mereka di perbatasan kota. Mendengar jawapan itu, beliau berdua bergegas pergi menemui Uwais al-Qarni.

Sesampainya di khemah tempat Uwais berada, Khalifah Umar R.A dan sayyidina Ali K.W memberi salam. Namun rupanya Uwais sedang melaksanakan solat. Setelah mengakhiri solatnya, Uwais menjawab salam kedua tamu agung tersebut sambil bersalaman.

Sewaktu berjabat tangan, Khalifah Umar segera membalikkan tangan Uwais, untuk membuktikan kebenaran tanda putih yang berada di telapak tangan Uwais, sebagaimana pernah disabdakan oleh baginda Nabi S.A.W.

Memang benar! Dia penghuni langit. Dan ditanya Uwais oleh kedua tamu tersebut,

“Siapakah nama saudara?”

“Abdullah.” Jawab Uwais.

Mendengar jawapan itu, kedua sahabat pun tertawa dan mengatakan,

“Kami juga Abdullah, yakni hamba Allah. Tapi siapakah namamu yang sebenarnya?”

Uwais kemudian berkata “Nama saya Uwais al-Qarni.”

Dalam pembicaraan mereka, diketahuilah bahwa ibu Uwais telah meninggal dunia.
Itulah sebabnya, dia baru dapat turut bersama rombongan kafilah dagang saat itu. Akhirnya, Khalifah Umar dan sayyidina Ali K.W. memohon agar Uwais berkenan mendoakan untuk mereka.

Uwais enggan dan dia berkata kepada khalifah,

“Sayalah yang harus meminta doa daripada kalian.”

Mendengar perkataan Uwais, Khalifah berkata,

“Kami datang ke sini untuk mohon doa dan istighfar daripada anda.”

Karena desakan kedua sahabat ini, Uwais al-Qarni akhirnya mengangkat kedua tangannya, berdoa dan membacakan istighfar.

Setelah itu Khalifah Umar R.A berjanji untuk menyumbangkan wang negara daripada Baitulmal kepada Uwais, untuk jaminan hidupnya. Segera sahaja Uwais menolak dengan halus dengan berkata,

“Hamba mohon supaya hari ini saja hamba diketahui orang. Untuk hari-hari selanjutnya, biarlah hamba yang fakir ini tidak diketahui orang lagi.”

Setelah kejadian itu, nama Uwais kembali tenggelam dan tidak terdengar beritanya.

Namun, ada seorang lelaki pernah bertemu dan dibantu oleh Uwais. Ketika itu kami berada di atas kapal menuju ke tanah Arab bersama para pedagang. Tanpa disangka-sangka angin taufan berhembus dengan kencang.

Akibatnya, hempasan ombak menghentam kapal kami sehingga air laut masuk ke dalam kapal dan menyebabkan kapal semakin berat. Pada saat itu, kami melihat seorang laki-laki yang mengenakan selimut berbulu di pojok kapal yang kami tumpangi, lalu kami memanggilnya.

Lelaki itu keluar daripada kapal dan melakukan solat di atas air. Betapa terkejutnya kami melihat kejadian itu.

“Wahai waliyullah, tolonglah kami!” Namun, lelaki itu tidak menoleh. Lalu kami berseru lagi,

“Demi Zat yang telah memberimu kekuatan beribadah, tolonglah kami!”

Lelaki itu menoleh kepada kami dan berkata,

“Apa yang terjadi?”

“Tidakkah engkau melihat bahawa kapal dihembus angin dan dihentam ombak?” Tanya kami.

“Dekatkanlah diri kalian pada Allah!” Katanya.

“Kami telah melakukannya.”

“Keluarlah kalian daripada kapal dengan membaca Bismillahirrahmaanirrahiim!”

Kami pun keluar daripada kapal satu persatu dan berkumpul. Pada saat itu jumlah kami lima ratus lebih. Sungguh ajaib, kami semua tidak tenggelam, sedangkan perahu kami serta isinya tenggelam ke dasar laut.

Lalu orang itu berkata pada kami,

“Tidak apalah harta kalian menjadi korban, asalkan kalian semua selamat.”

“Demi Allah, kami ingin tahu, siapakah nama Tuan?” Tanya kami.

“Uwais al-Qorni.” Jawabnya dengan singkat.

Kemudian kami berkata lagi kepadanya,

“Sesungguhnya harta yang ada di kapal tersebut adalah milik orang-orang fakir di Madinah yang dikirim oleh orang Mesir.”

“Jika Allah mengembalikan harta kalian. Apakah kalian akan membahagi-bahagikannya kepada orang-orang fakir di Madinah?” Tanyanya.

“Ya!” Jawab kami.

Orang itu pun melaksanakan solat dua rakaat di atas air, lalu berdoa. Setelah Uwais al-Qarni mengucap salam, tiba-tiba kapal itu muncul ke permukaan air, lalu kami menumpanginya dan meneruskan perjalanan. Setibanya di Madinah, kami membahagi-bahagikan seluruh harta kepada orang-orang fakir di Madinah, tiada satu pun yang tertinggal.

Beberapa waktu kemudian, tersiar khabar Uwais al-Qarni telah pulang ke rahmatullah. Anehnya, pada saat dia akan dimandikan tiba-tiba sudah banyak orang yang berebut untuk memandikannya. Dan ketika dibawa ke tempat pembaringan untuk dikafan, di sana sudah ada orang-orang yang menunggu untuk mengkafankannya.

Demikian juga ketika orang pergi hendak menggali kuburnya. Di sana ternyata sudah ada orang-orang yang menggali kuburnya hingga selesai. Ketika usungan dibawa menuju ke perkuburan, luar biasa banyaknya orang yang berebutan untuk mengusungnya.

Syeikh Abdullah bin Salamah menjelaskan,

“Ketika aku ikut menguruskan jenazahnya hingga aku pulang daripada menghantarkan jenazahnya, lalu aku ingin untuk kembali ke kubur tersebut untuk memberi tanda pada kuburnya, akan tetapi sudah tak terlihat ada bekas di kuburnya.”

(Syeikh Abdullah bin Salamah adalah orang yang pernah ikut berperang bersama Uwais al-Qarni pada masa pemerintahan sayyidina Umar R.A.)

Pemergian Uwais al-Qarni telah menggemparkan masyarakat kota Yaman. Banyak terjadi hal-hal yang amat menghairankan. Sedemikian banyaknya orang yang tidak kenal datang untuk mengurus jenazah dan pengebumiannya, padahal Uwais adalah seorang fakir yang tidak dihiraukan orang.

Sejak dia dimandikan hingga jenazahnya hendak diturunkan ke dalam kubur, di situ selalu ada orang-orang yang telah siap melaksanakannya terlebih dahulu. Penduduk kota Yaman tercengang.

Mereka saling bertanya-tanya “Siapakah sebenarnya engkau wahai Uwais al-Qarni? Bukankah Uwais yang kita kenal, hanyalah seorang fakir yang tidak memiliki apa-apa? Kerjanya hanyalah sebagai penggembala?”

“Namun, ketika hari wafatmu, engkau telah menggemparkan penduduk Yaman dengan hadirnya manusia-manusia asing yang tidak pernah kami kenali. Mereka datang dalam jumlah sedemikian banyaknya.”

Agaknya mereka adalah para malaikat yang diturunkan ke bumi, hanya untuk mengurus jenazah dan pemakamannya. Baru saat itulah penduduk Yaman mengetahuinya siapa Uwais al-Qarni.

“Dialah Uwais al-Qarni, tidak terkenal di bumi tapi sangat terkenal di langit.”

Sumber: iluvislam.com

Dakwah – Siri Kuliah Surau Bangi Perdana [Download Free]

Assalammu’alaikum Ayahanda Bonda Tuan-tuan Puan-puan

Sedikit perkongsian media yang sempat dirakam dalam beberapa siri kuliah di Surau Bangi Perdana. Semoga mendapat lebaikan dari perkongsian ini. Untuk makluman, majlis ilmu Surau Bangi Perdana diadakan seperti berikut:

1. Isnin – Ahad – Kuliah Maghrib (kecuali hari Khamis bacaan Yasin dan tahlil)
2. Sabtu & Ahad – Kuliah Subuh

Sekiranya Tuan Puan berkelapangan atau singgah di surau qariah kami, jemput hadir bersama-sama mengimarahkan taman syurga di dunia ini. InsyaAllah.

Rasulullah s.a.w. pada penghujung hayatnya, pernah memanggil menantu merangkap sepupu baginda iaitu Sayidina Ali bin Abi Talib. Baginda mewasiatkan kepadanya: Wahai Ali! Jika berlalu di kalangan orang Islam 40 hari (sahaja), mereka tidak hadir dan duduk dalam majlis ilmu , maka orang itu akan menghadapi dua akibat buruk. Pertama hatinya menjadi keras (sukar untuk menerima petunjuk llah atau segala kebaikan) dan kedua berani pula melakukan dosa-dosa besar.

Telah berkata Al-Fakih Abu Laits As-Samarqandi di dalam kitab Tanbihul Ghafilin :

“Barangsiapa datang kepada orang alim lalu hadir dalam majlisnya serta tidak mampu mengingati atau menghafal pelajaran tersebut maka baginya 7 macam kemuliaan”:

1- Dia akan mendapat kemuliaan orang-orang yang belajar agama.

2- Selama dia duduk di dalam majlis tersebut, dia akan tertahan daripada berbuat dosa dan kesalahan.

3- Apabila dia keluar daripada rumahnya turun rahamat ke atasnya.

4- Apabila duduk dia di sisi orang alim tersebut maka turun rahmat ke atas penuntut-penuntut ilmu, maka menimpa dia juga dengan berkat majlis tersebut.

5- Selama dia mendengar ilmu tersebut nescaya dituliskan baginya kebajikan.

6- Malaikat menaung ke atas mereka dengan sayap-sayapnya kerana redha dengan majlis tersebut padahal dia ada di dalamnya.

7- Tiap-tiap kali kakinya melangkah dikifaratkan segala dosa-dosanya dan dinaikkan beberapa darjat dan ditambah segala kebajikan.

Dari Abu Hurairah ra. dari Nabi saw. beliau bersabda : “Sungguh Allah mempunyai malaikat-malaikat yang mulia yang selalu berjalan mencari majlis zikir, apabila mereka mendapatkan suatu majlis yang dipergunakan untuk berzikir, maka mereka duduk di situ dan masing-masing malaikat membentangkan sayapnya, sehingga memenuhi ruangan yang berada di antara ahli zikir dan langit dunia.

Apabila ahli zikir itu telah kembali ke rumah masing-masing, maka para malaikat itu naik ke langit, dan kemudian di tanya oleh Allah Azza wa Jalla padahal Allah telah mengetahuinya :

“Dari mana kalian datang ?”

Para malaikat menjawab : “Kami baru saja mendatangi hamba-Mu di bumi yang membaca tasbih, takbir, tahmid dan memohon kepadaMu.”

Allah bertanya : “Apakah yang mereka minta ?”

Malaikat menjawab : “Mereka minta Syurga.”

Allah bertanya : “Apakah mereka pernah melihat syurga-Ku ?”

Para Malaikat menjawab : “Belum pernah”

Allah bertanya : “Bagaimana jika mereka melihat Syurga-Ku ?”

Para Malaikat menjawab : “Mereka juga mohon diselamatkan.”

Allah bertanya : “Mereka mohon diselamatkan dari apa ?”

Para Malaikat menjawab : “Dari Neraka-Mu.”

Allah bertanya : “Apakah mereka pernah melihat Neraka ?”

Para Malaikat menjawab : “Belum pernah”

Allah bertanya : “Bagaimana jika mereka pernah melihatnya?”

Para Malaikat menjawab : “Mereka juga memohon ampun kepada-Mu.”

Allah berfirman : “Aku telah mengampuni mereka, maka Aku akan memenuhi permohonan mereka dan akan menjauhkan mereka dari apa yang mereka mohon untuk diselamatkan.”

Para Malaikat berkata : “Wahai Tuhanku, di dalam majlis itu ada si Fulan, seorang hamba yang banyak berdosa, ia hanya lewat kemudian ikut duduk bersama mereka.”

Allah berfirman : “Kepada Fulan pun Aku mengampuninya. Mereka semua adalah termasuk ahli zikir, dimana tidak ada seorang yang duduk di situ akan mendapatkan celaka.” (hari. Bukhari Muslim)

Dari Abu Hurairah ra. ia berkata : Rasulullah saw. bersabda : “Apabila berkumpul suatu kaum dalam rumah-rumah Allah (masjid) untuk membaca Al Qur’an dan mempelajarinya, maka ketenangan pasti akan turun kepada mereka, rahmat Allah melingkupi mereka, malaikat-malaikat mengelilingi mereka dan Allah menyebut-nyebut mereka di kalangan makhluk yang ada didekatNya (para malaikat).” ( Muslim)

Begitulah kepentingan majlis ilmu di dunia ini. Mudah-mudahan Allah beri kita taufiq dan hidayah dan istiqamah dalam menuju jalan yang diredhaiNya. Bukan jalan yang sesat. Wallahua’lam.

Dipetik dari blog Tuan Abu Yusoff

Klik link di bawah untuk download kuliah dalam format mp3:

1. Ustaz Rasyidi Jamil – 10 Muharram [Surau Bangi Perdana].mp3

2. Ustaz Hanafiah – Tentang Bulan [Surau Bangi Perdana]_2.mp3

3. Ustaz Hasnan Kasan – Surah Al-Isra' 12-15 [Surau Bangi Perdana].mp3

Seandainya ada kesilapan atau kekurangan komen dan cadangan oleh pihak Tuan/Puan amat dialu-alukan untuk memperbaiki usaha dakwah kecil kami ini. InsyaAllah.

Wassalam.